Saturday, 21 May 2011

Menjadi orang kedua

Have you ever think of a feeling of a secondman? When I start to speak London, it means im upset. It means im not alright. I wish to continue typing in English actually but I takut makna tak sampai lah dow..huhu..some more it has been almost three years since I didn’t speak English..oh,dasar government servant sungguh!
Kembali pada apa yang aku nak cakap tadi. Kita selalu mengatakan apa perasaan orang pertama (selalunya isteri) bila pasangan dia menduakan (ni of course la orang kedua) dia. Kita selalu memikirkan kesian anak sulung selalu terpaksa menanggung tanggungjawab besar terhadap adik-adiknya. Ok,ini saja contoh yang aku dapat fikir sekarang.
Kita selalu lupa apa perasaan menjadi orang kedua. Orang kedua ni agak malang kerana tiada siapa pernah memikirkan perasaan mereka..sama ada orang terlupa,tak nampak atau kita hanya terarah pada orang pertama.
Tahu tak apa perasaannya bila orang yang kita sayang sepenuh jiwa,tak kira pasangan kita atau family kita sekalipun..lebih mengutamakan orang lain berbanding kita? Tahu tak betapa sakitnya dan lukanya hati bila melihat orang yang kita sayang bersama orang lain? Contoh, kita couple dengan suami orang, then one day kita ternampak bf kita tu dengan family dia. Its still hurt eventhough dari satu sudut, memang padan dengan muka kita sebab nak kat laki orang. But again,nobody is right or wrong in love.
Bila kita mengetahui kita disayangi oleh seseorang dan kita pun sayangkan orang tu tapi hakikatnya kita terpaksa berkongsi kasih sayang itu..itu sangat sakit dan mengecewakan.Lebih-lebih lagi bila kita langsung tak dapat buat apa-apa untuk mengawal keadaan. Lebih-lebih lagi bila kita tiada pilihan.
Aku tamak.Sangat tamak dan sangat mementingkan diri. Dan perasaan itu sungguh sakit. Seperti mahu pitam, seperti mahu membunuh, seperti mahu…ah,ntahlah..Mungkinkah nanti akan ada cerita,orang tamak selalu rugi,seperti aku dan perasaan ini?
Jalan ini sungguh sukar untuk dilalui, aku harap aku tabah.